Maafkan pendeta ini — karena dia sedang jatuh cinta

ROMA—Jemaat gereja di sebuah kota kecil di Italia tengah yang berkumpul untuk Misa seperti biasa hampir tidak mengharapkan pengakuan dari pastor paroki mereka sendiri.

Tapi itulah yang disampaikan pendeta Riccardo Ceccobelli, 42, pada hari Minggu di dalam gereja San Felice di Massa Martana, Perugia, ketika dia mengungkapkan bahwa dia telah jatuh cinta.



liza berdaulat dan enrique gil selamanya

Saya tidak bisa tidak terus koheren, transparan dan benar sehubungan dengan dia (Gereja), seperti yang selalu saya lakukan sejauh ini, Ceccobelli mengatakan kepada umatnya, menurut pernyataan yang diterbitkan pada hari Selasa oleh keuskupan.



Hati saya jatuh cinta meski saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk melanggar janji yang saya buat, jelasnya.

Dengan restu uskup

Saya ingin mencoba menjalani cinta ini tanpa menekannya, tanpa mendorongnya menjauh.



Ceccobelli, yang selama enam tahun telah menjadi imam di kota kecil berpenduduk lebih dari 3.550 jiwa itu, menerima restu dari atasannya, Uskup Gualtiero Sigismondi, yang berada di sisi imam ketika ia berpidato di paroki, menurut pernyataan itu.

Imam, yang kisahnya dilaporkan di surat kabar nasional pada hari Selasa, telah diskors dari tugasnya dan formalitas telah mulai mengembalikannya ke keadaan awam.

Semua terima kasih saya kepada Don Riccardo atas pelayanan yang dilakukan selama ini, kata Uskup Sigismondi. Di atas semua harapan saya yang paling tulus ditujukan kepada Don Riccardo agar pilihan ini, yang dibuat dengan kebebasan penuh seperti yang dia ceritakan kepada saya, dapat menjamin ketenangan dan kedamaiannya.



Namun, tidak ada kabar baik di media atau dalam pernyataan keuskupan tentang identitas wanita yang untuknya Don Riccardo menggantung jubahnya.